Oleh: Ida Raihan | 6 Februari 2009

Duh! Tidak Perlu Begitu Kawan.

Hari ini, sekali lagi aku membongkar dokument-dokument lama di laci lemari pakaianku. Kudapati banyak file-file yang bukan milikku. Milik organisasi. Karena sekarang aku sudah bukan pengurus lagi di organisasi ini, maka akupun segera men-pack semua dokument-dokument itu. Rencananya akan aku kembalikan pada pengurus baru yang menggantikanku.

Namun, ketika barang sedang kutata satu persatu, kutemukan rontokan diary yang tercatat pada bulan Maret 2007. Bunyi catatan itu sangat menjengkelkan. Bahkan kalau boleh dibilang dengan nada kasar, memuakkan sekali.

Sebenarnya mungkin ini bukan suatu keburukan. Tetapi, biar kuberitahu kepadamu Kawan para ikhwan, bahwa kalimat-kalimat seperti ini sebenarnya tidak perlu diungkapkan jika engkau bersungguh-sungguh. Kerana tidak semua wanita menyukai hal ini (khususnya Qq. Qq paling muak jika dipanggil Sayang, yayang, apalagi sebutan yang, bisa-bisa Qq terusin menjadi yangkem’e busuk)

“yank met siang, pa kbr? Ms kngn bgt ma ya2nk…! Ms sllu brdoa gar qta bsa cpt ktmu&sling melpas rsa kngn yank d stu musim pa? klo d sni lg musim ujan.”

“asslkm. Met mlem yank, dah sholt lum? ms kngn bgt ma ya2nk nnti mlem telp ya yank.”

“yank, ms srius bgt cnt ma ya2nk…! ya2nk mo kn klo detik, jam, hri ni nrima cnt ms…? Sbb ms g mo klo hub. d antra qta ngambang/ ga da kpstian. Ya2nk dah sholt neh…! Jaga ksehatan ya yank…! Ms sllu merindukn ya2nk…!”

Duh ! Gubrag banget nggak sih?

Mungkin ini terlalu kejam dengan menuliskan pesan-pesan di atas. Tetapi sungguh, Qq tidak berniat melakukan kejahatan. Tetapi hanya memberitahumu, Kawan. Bahwa, wanita tidak membutuhkan kata-kata gombal. Tetapi, ia butuh pembuktian.

Jum’at 6 February 2009 Pukul 16:09.

Iklan

Responses

  1. Maw komen apa yach?..*serem ih

  2. emang surat itu buat qq toh..,semua orang punya cara sendiri tuk menyebut org yg di suakainya,yg bisa membuat mereka jadi gmn gitu..,yg penting diri kita sendiri harus bisa memilah dan memilih mana yg pas ato cocok tuk sebutan/panggilan bg org yg kita cintai..okey..jangan terlalu berfikiran yg negatif atas sebutan yg kayak gitu..mohon maaf bila coment ku ini gak berkenan di hati qq kuh..

  3. mngkin itu bukan masalh kata2nya…tapi waktu penyampaianya aja yang g tepat mungkin.?atau belum tepat…bukankah rosul juga punya panggilan sayang untuk aisyah?

  4. mmm.. mngkin ini salah satu cara mengungkapkan rasa cinta n sayang aja nduk, ga bermaksud buat melecehkan atw “nggombal” loh…

  5. wrseno said: Maw komen apa yach?..*serem ih

    Hwakakakakaka… Sembunyi yuk?

  6. cupluk0025 said: emang surat itu buat qq toh..,semua orang punya cara sendiri tuk menyebut org yg di suakainya,yg bisa membuat mereka jadi gmn gitu..,yg penting diri kita sendiri harus bisa memilah dan memilih mana yg pas ato cocok tuk sebutan/panggilan bg org yg kita cintai..okey..jangan terlalu berfikiran yg negatif atas sebutan yg kayak gitu..mohon maaf bila coment ku ini gak berkenan di hati qq kuh..

    Yupz. Buat Qq.Ok, setiap orang punya cara sendiri. Tetapi Qq udh ngingetin bahwa Qq tidak suka panggilan itu. Ya jgn dipaksa la. Karena kalo tetep maksa, Qq lbh memilih tidak membalas panggilannya…Hikz…

  7. cakdayat said: mngkin itu bukan masalh kata2nya…tapi waktu penyampaianya aja yang g tepat mungkin.?atau belum tepat…bukankah rosul juga punya panggilan sayang untuk aisyah?

    Mungkinkah? Hmmm… Mungkin juga. Ah, Qq jadi sadar sekarng, bukankah teman” wanita Qq juga banyak yang memanggil Qq dengan sebutan Say? Pun sebaliknya. Hikz…

  8. wrseno said: mmm.. mngkin ini salah satu cara mengungkapkan rasa cinta n sayang aja nduk, ga bermaksud buat melecehkan atw “nggombal” loh…

    Mungkinkah? Hmmm… Mungkin juga.Tetapi, Hikz… bagi Qq kok kelihatan nge-gombal banget ya?

  9. qqcakep said: Bahwa, wanita tidak membutuhkan kata-kata gombal. Tetapi, ia butuh pembuktian.

    setuju mbak.setuju sekali.dan yang mengerikan, saya ini masih SMP kelas 9, dan sudah ada teman2 saya *laki-laki* yg biasa mengeluarkan kata2 gombal. padahal masih SMP! Ckckkck…dunia sudah berubah

  10. jadi pelunya gimana???met sore sobattt

  11. Waduuuuh… banyak juga lho cowok yg memang sengaja begitu sekedar godain aja, jadi anggap aja angin lalu, semakin cewek emosi semakin senang dia.Kalo dia keterlaluan, beri peringatan & kalo masih begitu juga – ya udah ngga usah di anggap apapun dari & tentang dia…

  12. yukinahawmie13 said: setuju mbak.setuju sekali.dan yang mengerikan, saya ini masih SMP kelas 9, dan sudah ada teman2 saya *laki-laki* yg biasa mengeluarkan kata2 gombal. padahal masih SMP! Ckckkck…dunia sudah berubah

    Peace ya Yuki SAYANG. Hwakakakakak…Yupz, dunia memang selalu berubah. Klo ada yang nge-gombal lagi. Suruh disetrika aja dulu tuh gombalnya. Dan jangan lupa, dikasih pewani juga.

  13. ugroseno said: jadi pelunya gimana???met sore sobattt

    Pembuktian Pren. Dan bukti cinta tidak cukup hanya dengan kata-kata. Lagipun, kalau sudah dewasa ngapain sih masih dengan cara anak” gitu? Datengin aja kek. Ditanya langsung. Siapkah nikah? Klo siap maka jalan. kalau belum siap tinggalkan aja dulu. ^-^

  14. jumatmalam said: Waduuuuh… banyak juga lho cowok yg memang sengaja begitu sekedar godain aja, jadi anggap aja angin lalu, semakin cewek emosi semakin senang dia.Kalo dia keterlaluan, beri peringatan & kalo masih begitu juga – ya udah ngga usah di anggap apapun dari & tentang dia…

    Aha… ketahuan nie…!!! Mas Herman (eh benerkan namanya Herman?) suka mengatakan itu dengan tujuan menggoda. Hikz… mengerikan!Berarti, mancing emosi dong? Kejam !Qq juga gitu. Kalau udah diingetin tetap melakukannya (kalau kelupaan sih masih diampuni), maka Qq mikir lagi mau membala panggilannya.

  15. yep..yep..dear sista corect lah, tak usah bilang sayang2 kalo hanya bikin melayang tak ada buktinya,,terus jadi nya terbuang, cape de…makasih fa sharing dear sista ilmu juga nie buat ce dan co^^

  16. qqcakep said: Aha… ketahuan nie…!!! Mas Herman (eh benerkan namanya Herman?) suka mengatakan itu dengan tujuan menggoda. Hikz… mengerikan!

    Iya mas Herman kalee, kalo mas Rahman sih ngga hehehehehe.Kalaupun ayé menggoda hanya sebatas becanda ajaaa. Ayé ngga pernah pacaran dan ayé menghormati wanita karena wanitalah yg melahirkanku…Ngadepin laki2 kayak gitu mesti tegas dan tunjukkan bahwa kita punya sikap…Salam buat Qq dan keluarga juga, assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.. 🙂

  17. jumatmalam said: Iya mas Herman kalee, kalo mas Rahman sih ngga hehehehehe.Kalaupun ayé menggoda hanya sebatas becanda ajaaa. Ayé ngga pernah pacaran dan ayé menghormati wanita karena wanitalah yg melahirkanku…Ngadepin laki2 kayak gitu mesti tegas dan tunjukkan bahwa kita punya sikap…Salam buat Qq dan keluarga juga, assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.. 🙂

    Hikz… maksud Qq juga Rahman tu. Tau tu knp yang muncul ketikan Her padahal Man-nya dah bener. He…Tetep aja buruk tu menggoda wanita. Nyebelin !Yupz. Mendingan pacarannya setelah menikah. Lebih aman, insya Allah.Betul… betul… betul… (Upin-Ipin mode on)Insya Allah, Qq sampaikan.Amiin yaa Allah. Alaikasalam warohmatullahi wabarokaatuhu, waridhotuhu, walmaghfirotuhu…

  18. emulyosuke23 said: yep..yep..dear sista corect lah, tak usah bilang sayang2 kalo hanya bikin melayang tak ada buktinya,,terus jadi nya terbuang, cape de…makasih fa sharing dear sista ilmu juga nie buat ce dan co^^

    Betul… betul… betul…(Upin-Ipin mode on). Kalau masih muda sayang, udah tua nunggu giliran. Hikz…Sama” Mbak Emul.

  19. sebenernya itu sebagian dari bukti, cuman mungkin bukti yang ditunjukan tidak sesuai dengan yang diharapkan.mang dia ada dimana? kok pake surat-suratan gitu, berjauhan? kolo iya trus gimana nemuninnya untuk ditanya siap nikah?.atau nemunin bunda aja yah?

  20. isnanto said: sebenernya itu sebagian dari bukti, cuman mungkin bukti yang ditunjukan tidak sesuai dengan yang diharapkan.mang dia ada dimana? kok pake surat-suratan gitu, berjauhan? kolo iya trus gimana nemuninnya untuk ditanya siap nikah?.atau nemunin bunda aja yah?

    Masa sih Kang Isnan? Mungkin kalau anak yang baru mengenal cinta monyet itu suddah cukup untuk bukti. Lha klo sprti Qq ini? Apakah masih perlu kalimat-kalimat seperti itu? Duh ! nggk perlu la Kawan.Di daerah Jawa sana. He… Ya memang sih untuk mengajak nikah tidak harus langsung ketemu. Bs lwt SMS jg. Tapi mbok ya kalimatnya jangan nge-gombal gitu?Nemuin Bunda dan ayah, itu jauh lebih mulia Qq rasa.

  21. qqcakep said: Lha klo sprti Qq ini? Apakah masih perlu kalimat-kalimat seperti itu?

    lha memang ukhti orangnya seperti apa?, yo wis nanti tek bilangin suruh nemunin bunda aja, trus sms ukhti yang baik ini. kalo perlu tek kasih teks smsnya.“Wahai ukhti Qq yang baik.sungguh aku tak mampu berjalan menuju Allah SWT sendirian.Aku butuh teman dan jalan untuk menuju kepada-Nya.Bersediakah Ukhti mendampingiku bersama menuju Allah SWT tuhan kita, dengan menjadi istriku?”upsss…!!! berlebihan yah? he..he..he.. yo wis, kalo masih berlanjut semoga Allah SWT, memberi yang terbaik buat kalian, kalau itu kenangan semoga Allah SWT memberi yang terbaik buat Ukhti Qq…:)

  22. He2..Nampak bgt..Tapi..ah,sudahlah..

  23. Yup,tul q s7 bgt,kt2 itu goumbal buanget.Tp Panggilan itu akan jd ga goumbal jika sudah menjadi Misua,tul ga?

  24. isnanto said: lha memang ukhti orangnya seperti apa?,

    Maksud Qq seperti ini, itu, Qq sudah bukan remaja muda lagi gitu loh Kang Isnan. Qq nie sudah boleh la dibilang nenek (sungguh dah banyak yang manggil nenek). Hikz…Jadi Qq tidak membutuhkan ungkapan layaknya anak muda gitu. Justru kata-kata itu terkesan, gmn gitu.

  25. hokage5056 said: He2..Nampak bgt..Tapi..ah,sudahlah..

    Nampak gmn nie Nanda Hokage? Terangin donk…

  26. sari1807 said: Yup,tul q s7 bgt,kt2 itu goumbal buanget.Tp Panggilan itu akan jd ga goumbal jika sudah menjadi Misua,tul ga?

    Tu la.Oya? Begitukah? Kapan ya Qq bisa ngebuktiin kalau kata” itu bisa menjadi, jadi gak gombal?Hikz… He…

  27. Gimana y, bu QQ…wah..ga’ enak ngejelasinnya..

  28. hokage5056 said: Gimana y, bu QQ…wah..ga’ enak ngejelasinnya..

    Yeeee… gak papa la. Jelasin dunk. Masa sie membiarkan Bu Qq, dalam tanda tanya besar? Atau bisa jg ditulis di Personal Messags?

  29. Sudah berlalu khan mbak? biarkan saja. Kalo difikir terus malah mengotori hati, sayang khan kalo mbak qq yg seharusnya bisa berbuat banyak cuma jadi mikirin hal yg nggak penting

  30. piedaa said: Sudah berlalu khan mbak? biarkan saja. Kalo difikir terus malah mengotori hati, sayang khan kalo mbak qq yg seharusnya bisa berbuat banyak cuma jadi mikirin hal yg nggak penting

    Yupz, betul banget Jeng Pieda. Mikirin? Hmm.. insya Allah, nggk. Masih banyak yang perlu dipikirkan lagi selain hal” yang nyebelin.

  31. setujuh teh………..

  32. ajaycuek said: setujuh teh………..

    Alhamdulillah, berarti Akhy Ajay nggk begitu.

  33. insyaallah teh

  34. iya qq, ga usah dipikirkan, semangat…ohya, salam kenal…

  35. rahmamujahidah said: iya qq, ga usah dipikirkan, semangat…ohya, salam kenal…

    Yupz. Betul betul betul (Upin-Ipin mode on).Salam kenal juga Ukhty Rahma. Makasih buanyak.

  36. ..*bingung, mo Coment apa?*

  37. ukhteeysarah said: ..*bingung, mo Coment apa?*

    Hehe…, tapi tidak sampai pusingkan?

  38. semua itu ada waktu dan tempatnya.. panggilan apa pun kalau tepat pada tempatnya pasti akan terasa enak asal kita tau yg di panggil itu menyukai atau tidak… man wadho’a syaiun pi ghoeri mahalihi pahua khianat………….

  39. purwakumbara said: semua itu ada waktu dan tempatnya.. panggilan apa pun kalau tepat pada tempatnya pasti akan terasa enak asal kita tau yg di panggil itu menyukai atau tidak… man wadho’a syaiun pi ghoeri mahalihi pahua khianat………….

    Yupz. Mungkin juga. Tapi entahla, Qq bener” belum bisa menyukai panggilan itu. Arabnya ertinya apa tu?

  40. مـن وضـع شيء في غـير محـلـه فهو خــــــيا نــــةBarang siapa yang menempatkan sesuatu bukan pada tempatnya…. maka Dia khianat…..

  41. Bukannya tdk menempatkn pd t4nya namanya ‘dzolim’?Afwan kalo salah bu qq,gmn kbr?

  42. purwakumbara said: siapa yang menempatkan sesuatu bukan pada tempatnya…. maka dia khianat…..

    Hmmm… Makasih banyak Akhy. Ini hadist apa Qur’an Akhy Purwa?

  43. hokage5056 said: Bukannya tdk menempatkn pd t4nya namanya ‘dzolim’?Afwan kalo salah bu qq,gmn kbr?

    Yupz. dzalim. Dalam hal ini mungkin ia bisa dikata dzalim kepada diri sendiri.Alhamdulillah kbr Bu Qq baik sekali nanda Hokage. Nanda lama sekali nggk keliatan. Kmn aja? Kabar Nanda dan keluarga gimana?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

Seni Hidup

=Ketidaksempurnaan Itu Cantik=

My Blog

My WordPress Blog

evRina shinOda

CORETAN LAIN BLOG EVRINA

Aksara Nomaden

Merindukan itu nyata. Mengulang kenangan hanya utopia.

TERANG DIARY

catatan sehari-hari terang

Right-Magic!

Merekah kedalaman dalam pikir

FOTOCOPY PERCETAKAN PRINTING MURAH – JAKARTA

Percetakan | Fotocopy | Penjilidan | Printing | Desain | Finising| ATK Dll

PERCETAKAN JAKARTA PUTRA MANDIRI

Percetakan, Foto Copy, Penjilidan, Pengetikan, Design Grafhis, Print dan Komputer

Cha Fitoria

Let's Love...

Catatan Kenangan

Serba-serbi jejak yang tertulis

Impossible

Selamat Datang , dan Terimakasih Telah Berkunjung

Bacotan Madi Amplang

karena kamu baca artikel ini,akan aku jadikan kamu istriku

Sandry Boy Sandy

Berpikir Kritis, Menggali Kreatifitas, Tidak Pernah Mengeluh Dan Tetap Semangat, Serta Tetap Tersenyum Meski Tersenyum Dalam Kesedihan

Math on Journey

PMRI Blog: mathematics is all around us

CERITA PRIBUMI

Dari satu tempat ke tempat lain kita bercerita dan berkarya untuk Nusantara

Fathia's little cave

I sail the world through the words.

Perjalanan Menuju-Nya

kugesa ridha-Mu dengan asa yang tak berujung

Mr. Assa

L'amour Va Trouver Sa Place à S'ancrer Par Lui Même

AMEL OH AMEL

“One day your life will flash before your eyes. Make sure its worth watching.”

%d blogger menyukai ini: