Oleh: Ida Raihan | 27 Maret 2009

Dewasakan Diri Dengan Pacaran

“Berapa umurmu?”

“** (sensor ala tetangga dari gunung).”

“Udah kawin belum?”

“Belum.”

“Lagi pacaran dong.”

“Yupz. Sedang pacaran sama kamu nie (karena memang sedang chating dengan dia)”

“Pernah pacaran?”

“Nggk. (jawaban yang salah. Seharusnya jawab belum – karena berharap bisa pacaran setelah menikah).”

“Belum pernah pacaran?”

“Aku berniat pacaran setelah menikah saja.”

“Walah, belum tersentuh dong :P”

“Itu hal yang tidak mungkin. Ada kala kita di kendaraan yang sempit. Tentu saja tersentuh banyak orang.”

“Maksudku di sentuh sambil di nikmati gitu loh…”

“Hikz, mengerikan!”

“:-? (mengeluarkan icon berfikir).”

“Kenapa?”

“Aneh deh.

Yupz! Mungkin beginilah kehidupan kita sekarang. Kita akan dianggap ANEH jika usia sudah melewati batas kanak-kanak namun tidak pacaran. Dengan dalih saling mengenal, kita sering melakukan penghalalan cara untuk melegalkan pacaran.

Sangat beda dengan orang zaman dulu. Ketika orangtua saya menikah dulu, mereka belum mengenal satu sama lain. Namun pernikahan mereka langgeng ~semoga hingga kelak di firdaus-Nya~. Bahkan, hingga saya dewasa kini, belum pernah sekalipun saya melihat mereka bertengkar. Mungkin banyak yang tidak percaya, karena dalam kehidupan rumah tangga sangat rawan terjadi perselisihan. Yupz! Sayapun yakin akan hal itu. Dan sayapun yakin, dalam rumah tangga orangtua saya pasti ada perselisihan. Namun entah bagaimana cara mereka menyelesaikannya. Yang jelas, mereka benar-benar bisa menjadi panutan buat kami , putra-putri mereka.

Ketika masih kanak-kanak, sering saya menyaksikan pertengkaran suami-istri di sekitar tempat tinggal saya. Dari sekedar perang kata-kata mempertahankan argumentasi masing-masing, hingga saling menerbangkan perkakas rumah tangga. Bahkan hingga saling memukulpun pernah saya saksikan. Tapi Alhamdulillah, hal semacam ini belum pernah sekalipun saya saksikan pada orangtua kami. Dan semua itu bermula dari pernikahan yang tanpa pacaran.

“Masak sih kamu belum pernah pacaran, Q?” seorang teman wanita saya pernah bertanya.

“Yupz!” saya menyahut dengan sangat yakin. Mantap.

“Pantes aja kamu tetap kekanak-kanakan gitu.” Guuuuubrag!!!

Masak sih, saya kekanak-kanakan karena belum pernah pacaran? Apakah untuk mendewasakan diri kita harus melalui tahap pacaran dulu? Saya tidak merasa yakin akan hal itu (udah dari sononya begini kali…)

Saya jadi ingin bertanya, di mana letak keanehan seseorang yang tidak pacaran sebelum menikah? Sedangkan Allah Subhanahu wa Ta’ala telah dengan tegas berfirman dalam surat Al-Israa’ : 32

Dan janganlah kamu mendekti zina; sesungguhnya zina itu suatu perbuatan yang keji. Dan suatu jalan yang buruk.

Ayat itu menyatakan larangannya mendekati zina. Hanya mendekati saja dilarang, apalagi sampai melakukannya.

Lha kitakan cuma menjalani tahap pengenalan saja? Nggak sampai berzina?

Yakin?

Pacar; menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, adalah teman lawan jenis yang tetap dan mempunyai hubungan berdasarkan cinta kasih; kekasih.

Berpacaran, bercintaan; berkasih-kasihan.

Apakah mungkin seseorang yang berpacaran, bercintaan, berkasih-kasihan, tidak melakukan zina? Dari cerita yang dapat saya himpun, dalam berpacaran, minimal kita akan saling menatap, atau menyentuh tangan. Apakah ini bukan zina? Jelas dia bukan muhrim kita. Kita belum halal menyentuhnya. Dengan demikian, satu titik zina telah kita lakukan di sini. Zina mata! Itu yang paling beruntung bagi kita jika selamat dari penyesatan syetan. Kalau kita tidak tahan dengan godaan, kita akan melakukan lebih dari itu. Naudzibullah mindzaalik.

Kita semua tahu, resiko dari pacaran. Karena itulah, kehati-hatian sangat diperlukan dalam hal ini. Semoga kita terhindar dari perbuatan yang tidak di ridhoi Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Jadi, jika saya memutuskan untuk tidak pacaran sebelum menikah, bukan berarti saya manusia aneh yang tidak normal. Insya Allah saya normal, senormal-normalnya. Seperti juga Anda. Hanya saja, saya menginginkan keredhaan-Nya. Melalui jalan yang selamat.

Wallahu’alam bisshowab.

Sabtu, 28 Maret 2009

Iklan

Responses

  1. qqcakep said: “Berapa umurmu?”“** (sensor ala tetangga dari gunung).”

    hemmm…tetangga dari gunung. siapa yah?

  2. setuju banget dah!yang bagian mananya Kun? pokoknya ada deh!

  3. done!.. next the post

  4. Setuju,mbak!Ga semua orang yg pernah pacaran malah dewasa. Entah apa pikiran mereka, kadang yg sudah pacaran pun sifatnya lebih kekanak-kanakan dari yg belum/ga pacaran. Klo dibilang kekanak-kanakan…,”Kan masih muda,hehehe”.

  5. khamshe said: hemmm…tetangga dari gunung. siapa yah?

    Hehe.. ah.. dikau pasti tahula. Biasa penjaga post kamling kita… 😀

  6. priyayimuslim said: setuju banget dah!yang bagian mananya Kun? pokoknya ada deh!

    Hehe… makacih banyak Akhy Kun…

  7. mrdhori said: done!.. next the post

    For remainme, but you can know too.

  8. yukinahawmie13 said: Setuju,mbak!Ga semua orang yg pernah pacaran malah dewasa. Entah apa pikiran mereka, kadang yg sudah pacaran pun sifatnya lebih kekanak-kanakan dari yg belum/ga pacaran. Klo dibilang kekanak-kanakan…,”Kan masih muda,hehehe”.

    Yupz. Betul… betul… betul… (Upin-Ipin mode on).

  9. ukhti semalem rose cuman ngintip soalnya pki HP susah coment..hikssetuju ukhti..pacaran bukanlah sebuah pembelajaran untuk dewasa..mungkin justru sebaliknya

  10. pacalan??? apa tuh??aku.. aku kan masih anak2.. jadi blum ngelti 😛

  11. qq kuh…pacaran yg sebenernya itu seperti apa sih..?ajarin dunk..

  12. makasih mbak qq atas sharing nyaehm,,,all the best jia you..

  13. makasih mba, jadi amunisi baru nie dan nutrisi utk hati

  14. Semoga Istiqomah ya Mbak…Semoga dapat Pasangan hidup yang baik juga..Amin…

  15. siapa bilang kamu blom dewasa..:-?? udah pintar nulis kok..berarti.. kamu dah dewsa dong..hehehehehe

  16. bulan07 said: ukhti semalem rose cuman ngintip soalnya pki HP susah coment..hikssetuju ukhti..pacaran bukanlah sebuah pembelajaran untuk dewasa..mungkin justru sebaliknya

    Jazakillah khair yaa Ukhty Bulan. Yupz, ana juga kurang yakin kalau pacaran adalah proses pendewasaan.

  17. wrseno said: pacalan??? apa tuh??aku.. aku kan masih anak2.. jadi blum ngelti 😛

    Itu loh, yang bumbunya diulek oleh budhe …. mmm sapa ya :-p ?

  18. cupluk0025 said: qq kuh…pacaran yg sebenernya itu seperti apa sih..?ajarin dunk..

    Tanya sama dewi cinta sono. Qq mana tahu. Orang tahunya udh ditumis. :-p

  19. emulyosuke23 said: makasih mbak qq atas sharing nyaehm,,,all the best jia you..

    Sama” Say. Thanks a lot.

  20. ajaycuek said: makasih mba, jadi amunisi baru nie dan nutrisi utk hati

    Sama” Akhy Ajay. Semoga bermanfaat.

  21. wendydiana83 said: Semoga Istiqomah ya Mbak…Semoga dapat Pasangan hidup yang baik juga..Amin…

    Doanya Ukhty Wendy.Amiin yaa Allah.

  22. pettawanua said: siapa bilang kamu blom dewasa..:-?? udah pintar nulis kok..berarti.. kamu dah dewsa dong..hehehehehe

    Mungkin kalau sedang nulis gini bisa dewasa. Tapi kalau lagi iseng kumat nakalnya. He…Bagaimanapun, orang lainlah yang bisa menilai bagaimana diri ini sebenarnya. Terimakasih banyak ya Mas Pettawanua.

  23. qqcakep said: Tanya sama dewi cinta sono. Qq mana tahu. Orang tahunya udh ditumis. :-p

    weleh2 segitunya..aq dulu pacaran klo gak pegang ato cium aq mls pacaran hehehe..berkhayal mode on

  24. cupluk0025 said: weleh2 segitunya..aq dulu pacaran klo gak pegang ato cium aq mls pacaran hehehe..berkhayal mode on

    Wekz… untung Qq nggak jadi pacar Mas Eko. Klo jadi pacar Mas Eko pasti sisanya cewek banyak nie. Hikz…

  25. qqcakep said: Wekz… untung Qq nggak jadi pacar Mas Eko. Klo jadi pacar Mas Eko pasti sisanya cewek banyak nie. Hikz…

    itu dulu waktu masih cinta monyet,klo sekarang mah klo gak dapat izin gak berani..

  26. cupluk0025 said: itu dulu waktu masih cinta monyet,klo sekarang mah klo gak dapat izin gak berani..

    Jika diizinkan oleh cewnya berani. Hikz… mengerikan sekali.

  27. Dewasa tuh yang gimana sih…? aku pernah tanya sama guru, “Pak, Bapak udah dewasa belum?” dia cuman nyengir jawabnya, jadi…orang dewasa itu nyengir yah…?

  28. isnanto said: Dewasa tuh yang gimana sih…? aku pernah tanya sama guru, “Pak, Bapak udah dewasa belum?” dia cuman nyengir jawabnya, jadi…orang dewasa itu nyengir yah…?

    Hahahahahahaha… Betul… betul… betul… Segitunya?

  29. qqcakep said: Hahahahahahaha… Betul… betul… betul… Segitunya?

    yup, itu sungguh terjadi, kala itu lagi ngomongin kedewasaan, makanya aku iseng2 tanya gitu, pernah kah mbak Q bertanya sama orang yang dianggap telah dewasa seperti itu?

  30. isnanto said: yup, itu sungguh terjadi, kala itu lagi ngomongin kedewasaan, makanya aku iseng2 tanya gitu, pernah kah mbak Q bertanya sama orang yang dianggap telah dewasa seperti itu?

    Hikz… Ah, Qq jadi ingin praktek. Hmm, insya Allah akan ana cuba.

  31. hunna libasullakum wa antum libasullahunn

  32. junip said: hunna libasullakum wa antum libasullahunn

    Yupz… betul…betul…betul…(Upin-Ipin mode on)Kerana itula kita disarankan mencari yang nyaman untuk dipake. Jazaakallah khair yaa Akhy Junip.

  33. podho .com*_*

  34. baimnastyion said: podho .com*_*

    Opo sing podo, Uda Baim?

  35. qqcakep said: Opo sing podo, Uda Baim?

    podo maksuty melu pacalan stlh wes nikh wae,ma bini dewe gt.klow seblom nikh,uyung gelem pcrn gtkira2 begtyu desu

  36. baimnastyion said: podo maksuty melu pacalan stlh wes nikh wae,ma bini dewe gt.klow seblom nikh,uyung gelem pcrn gtkira2 begtyu desu

    Bagus… bagus… bagus…(Upin-Ipin mode on). :-DJika sudah halal, insya Allah bercandapun akan berpahala. Lain halnya dengan pacaran sebelum halal. Cuma memandang saja sudah dihukumi zina. Naudzubillah…

  37. spakat 🙂 :)wah, wah, ni anak pinter euymau reward apa hayooo? ^_^

  38. yunisw said: spakat 🙂 :)wah, wah, ni anak pinter euymau reward apa hayooo? ^_^

    Alhamdulillah ada yag sepakat dengan Qq. Makacih buanyak Mbak Yunisw. Ahm.. asyik ada yang nawarin nie. Mau yang… Ahm… 😀

  39. qqcakep said: Alhamdulillah ada yag sepakat dengan Qq. Makacih buanyak Mbak Yunisw. Ahm.. asyik ada yang nawarin nie. Mau yang… Ahm… 😀

    ana ngirim pm ukhtbalas yang cepet yak

  40. ane nge invite mp anty, koq blm di add yak?

  41. yunisw said: ane nge invite mp anty, koq blm di add yak?

    Klo MP udh Ukhty. Skrg UKhty sdh jadi contact ana. Dan barusan ana add Ukhty di YM ana juga. Coba Ukhty acc deh…

  42. qqcakep said: Klo MP udh Ukhty. Skrg UKhty sdh jadi contact ana. Dan barusan ana add Ukhty di YM ana juga. Coba Ukhty acc deh…

    iya udah, syukron ya mbak

  43. Percayalah bahwa perempuan baik-baik hanya layak untuk laki-laki yang baik juga…jangan pernah mau madumu diambil oleh yang belum halal. Jika Allah mencintai kita, maka Ia akan memberikan yang terbaik bagi kita. Amin…

  44. yunisw said: iya udah, syukron ya mbak

    Waiyyakum Ukhty Yunis.

  45. meythree said: Percayalah bahwa perempuan baik-baik hanya layak untuk laki-laki yang baik juga…jangan pernah mau madumu diambil oleh yang belum halal. Jika Allah mencintai kita, maka Ia akan memberikan yang terbaik bagi kita. Amin…

    Subhanallah, Walhamdulillah, terimakasih banyak atas nasihatnya Ukhty.Amiin Yaa Allah… ^_^

  46. Bu qq hebat…Pd akhir zaman,sungguh org2 yg mengamalkan ajaran islam dgn benar akan menjadi asing dTengah masyarakat krn jauhnya masyarakat dr nilai2 islam..

  47. kunta02 said: Bu qq hebat…Pd akhir zaman,sungguh org2 yg mengamalkan ajaran islam dgn benar akan menjadi asing dTengah masyarakat krn jauhnya masyarakat dr nilai2 islam..

    Yah Nanda Hokage. Yang hebat hanya Allah. Mbak Qq hanya menyampaikan apa yg Mbak Qq tahu sahaja. Yupz Nanda benar, org” yg tidak melakukan seperti kebanyakan dikira aneh. Hikz…

  48. Biar berbeza asal terjaga, usah ragu akan Ajaran Nabi. Elok sekali amalan ini, menjaga diri agar tetap suci.

  49. sahabatpena said: Biar berbeza asal terjaga, usah ragu akan Ajaran Nabi. Elok sekali amalan ini, menjaga diri agar tetap suci.

    Subhanallah, Walhamdulillah. Mari sama-sama mendoakan semoga kita bisa tetap istiqomah dalam mempertahankan perintah-Nya, Akhy, sahabat pena.

  50. smuanya di kembalikan pada kt apakah kt meamndang pacaran itu bagian dr pd fatamorgana dunia sesaat or bukan, ada di kelompok tertentu mengatasnamakn taarub ada pula dgn nama mut’ah … agar menjauhi dr kata dosa atau zinah … jd sebenarnya kt berada di posisi manakah … banyak buku yg menjelaskan hal tsb …

  51. ibaslettoy said: smuanya di kembalikan pada kt apakah kt meamndang pacaran itu bagian dr pd fatamorgana dunia sesaat or bukan, ada di kelompok tertentu mengatasnamakn taarub ada pula dgn nama mut’ah … agar menjauhi dr kata dosa atau zinah … jd sebenarnya kt berada di posisi manakah … banyak buku yg menjelaskan hal tsb …

    Hmmm, bagi ana sendiri, pacaran hanya untuk sesaat, karena banyak yang menjalani pacaran diusia SMP/SMU, cuba tanya pada mereka, apakah jika mereka dituntut untuk menikah sudah siap? Bisa jadi hanya 20%nya saja jika ada yg siap menikah.Pacaran dengan mut’ah beza ana rasa, setahu ana, mut’ah adalah pernikahan yang hanya sementara. Yang hanya dibolehkan dalam kedaan darurat di masa dulu. Di jaman skrg ianya telah diharamkan.Menilai kebenaran, bukan dari segi banyaknya Akhy. Kita tdk bisa mengandalkan yang banyak digandrungi itu lebih benar. Wallahu alam.^_^

  52. sudah dewasa, lekaslah menikah (karena bercanda dgn orang yg bukan mahrom tdk brpahala, bahkan harus lebih hati2. Supaya terjaga kehormatan muslimahnya. Bukankah para Ummahat terdahulu bisa menjaga diri dari canda gurau dgn orang asing-lelaki?) supaya waktu2 ditiap harinya tidak banyak mubazir. InsyaALLAH semua hal dan keadaan berikutnya akan diberi kemudahan oleh ALLAH TA’ALA. syukron.

  53. alifara said: sudah dewasa, lekaslah menikah (karena bercanda dgn orang yg bukan mahrom tdk brpahala, bahkan harus lebih hati2. Supaya terjaga kehormatan muslimahnya. Bukankah para Ummahat terdahulu bisa menjaga diri dari canda gurau dgn orang asing-lelaki?) supaya waktu2 ditiap harinya tidak banyak mubazir. InsyaALLAH semua hal dan keadaan berikutnya akan diberi kemudahan oleh ALLAH TA’ALA. syukron.

    Amiin yaa Allah. Syukron Akhy Ali. Alhamdulillah tgl 10 November lalu ana telah resmi menjadi seorang istri…:)

  54. Barokallahi laki wa jama’a bainakuma fii khoir. oya, kmrin ana ke Jember, kata teman -dari penuturan dokter-. prnah ada sensus (bkn penduduk) pelajar, 26% prnah aborsi. ana gk 100% prcaya, tp lihat peljar/mahasiswa kyk gitu, ya manggut2. ana mampir makan ke lesehannya peljar/mahasiswa yg berderet2, pasti berpasang2an. sampai ana bingung cari yg gak rame2. RISIH

  55. alifara said: Barokallahi laki wa jama’a bainakuma fii khoir. oya, kmrin ana ke Jember, kata teman -dari penuturan dokter-. prnah ada sensus (bkn penduduk) pelajar, 26% prnah aborsi. ana gk 100% prcaya, tp lihat peljar/mahasiswa kyk gitu, ya manggut2. ana mampir makan ke lesehannya peljar/mahasiswa yg berderet2, pasti berpasang2an. sampai ana bingung cari yg gak rame2. RISIH

    Amiin yaa Allah. Terimakasih banyak atas doanya, Akhy Ali.Innalillahiwainnailaihirojiuun… musibah kan Akhy? Tugas Akhy tu mendakwahi mereka 🙂

  56. ana gak biasa da’wahi dgn berteriak, taw ngomong ditempat seperti itu. pasti gak laku….hehe…malah dipentungi polisi. bih baik rekrut orang, dajak belajar bersama. lebih aman(bkn pengecut lho…) syukron. Wassalam

  57. alifara said: ana gak biasa da’wahi dgn berteriak, taw ngomong ditempat seperti itu. pasti gak laku….hehe…malah dipentungi polisi. bih baik rekrut orang, dajak belajar bersama. lebih aman(bkn pengecut lho…) syukron. Wassalam

    Loh mendakwahi tidak harus dengan teriak”kan? Justru yang teriak” itu bisa” membuat sasaran lari dari kita. Mendakwahi bisa dgn pendekatan secara kawan, persahabatan. Tidak harus sok menggurui. Yang penting bisa menyentuhnya. Hmmmm… keknya enak banget ngomong ya? Hikz… 😀

  58. baik, kapn2 ana coba. Tp gk menyentuhnya lho…nanti kayak om ganjen. hehe….oya “:D” =apa maksudnya?

  59. alifara said: baik, kapn2 ana coba. Tp gk menyentuhnya lho…nanti kayak om ganjen. hehe….oya “:D” =apa maksudnya?

    Hehe… yupz, tidak harus menyentuh kulit mereka. Tapi sentuh hati mereka dgn kata” berhikmah saja :):D = cuba deh Akhy praktekan di YM, insya Allah akan tampak jelas di sana 🙂

  60. syukron jika demikian ummu qq. Tp orang yg sdh dimabuk asmara jgn dioven dgn katahikmah. soalnya sdh mabuk, tahu kan kayak apa orang mabuk, teler . sholatnya gak sah. jadi hati n pikirannya waktu itu lg belum fresh… atau akan keluar nnti syair mabuk2 asmara.bgtu mungkin.

  61. alifara said: syukron jika demikian ummu qq. Tp orang yg sdh dimabuk asmara jgn dioven dgn katahikmah. soalnya sdh mabuk, tahu kan kayak apa orang mabuk, teler . sholatnya gak sah. jadi hati n pikirannya waktu itu lg belum fresh… atau akan keluar nnti syair mabuk2 asmara.bgtu mungkin.

    Ah… Akhy Ali jauh lebih tahu cara yang lebih baik dibanding Qq. Chayoo… 🙂

  62. ya..tahu sehedar ngajar anak2 yg mau duduk manis, sesekali gojek2kan. hanya itu ukhti….atau mungkin ana hanya bisa mengurus 1 atau 2 nisa(kpnakan mendiang istri) n skrang jadi akhwat lho(baru bberapa bulan). menyenangkan sekali. Wassalam

  63. alifara said: ya..tahu sehedar ngajar anak2 yg mau duduk manis, sesekali gojek2kan. hanya itu ukhti….atau mungkin ana hanya bisa mengurus 1 atau 2 nisa(kpnakan mendiang istri) n skrang jadi akhwat lho(baru bberapa bulan). menyenangkan sekali. Wassalam

    Alhamdulillah, semoga apa yang AKhy lakukan dicatat sebagai amal ibadah yang diredhai oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala 🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori